Sunday, June 23, 2013

Suikerfabriek Kalibagor

Suikerfabriek Kalibagor atau Pabrik Gula Kalibagor yaitu perusahaan gula pertama yang di dirikan di wilayah karsidenan Banyumas dan beroprasi paling lama di bandingkan dengan pabrik gula yang dibangun setelahnya seperti Suikerfabriek BodjongSuikerfabriek Klampok, Suikerfabriek Poerwokerto dan Suikerfabriek Kaliredjo

Pabrik ini didirikan pada tahun 1839 oleh Sir Edward Cooke, setelah setahun sebelumnya telah di coba untuk ditanam perkebunan Tebu di Kalibagor. Sir Edward Cooke lahir di Pulau Pinang dan meninggal di Kalibagor pada 24 Februari 1847, dan di istirahatkan di Belakang Pabrik bersama dengan menantunya Alida Geertruida Frederika Busselaar istri Edward Cooke Junior yang pertama dengan beberapa petinggi pabrik salah-satunya adalah J.J.D Ottenhoff (Kepala Mekanik). (Baca kuburan belanda pabrik gula Kalibagor)

Sir Edward Cooke hanya menjalankan pabrik ini selama 9 tahun di Kalibagor karena beliau meninggal pada tahun 1847 dan di gantikan oleh anaknya yaitu Edward Cooke Jr. (Junior) dari istri kedua Sir Edward CookeEdward Cooke Jr. memperistri Alida Geertruida Frederika Busselaar, namun sayang baru menikah selama 5 bulan 21 hari meninggal dunia, dan menikah kembali pada 26 Juni 1852 dengan Anna Paulina Greuder. 
Pabrik ini juga pernah dipimpin oleh beberapa administratur diantaranya bernama P.C. Jonkers dan J.A. Pietermaat.

Pabrik ini didirikan beserta perumahan pegawainya yang berada di seberang jalan dan selatan pabrik. Menurut sejarah daerah Kalibagor dan Sokaraja (Soekaradja) dulu merupakan kota industri yang lumayan ramai, bahkan lebih ramai dari Purwokerto sebelum pemerintahan di pindah dari banyumas ke Purwokerto pada tahun 1936. Disana juga terdapat pabrik Keramik, pabrik Kuningan, pabrik Tapioka dan beberapa perusahaan milik warga Tionghoa.

Pada awal diberdirikannya pabrik ini menggunakan teknologi tradisional dengan menggunakan tenaga manusia dan hewan. Begitu juga bentuk transportasi pengangkutan batang tebu dari perkebunan tebu yang tersebar di wilayah Sokaraja, Purwokerto, Ajibarang, dan bahkan seberang sungai Pelus. Pada awal penggunaan lori pun belum menggunakan lokomotif tapi masih menggunakan tenaga manusia dan hewan.

Sebagai pioner pabrik gula di karsidenan Banyumas, pabrik ini juga yang berjasa atas di bangunnya jalur kereta Serajoedal Stoomtram Maatscapij (SDS) sebagai revolusi transportasi, setelah 57 tahun hanya menggandalkan transportasi tradisional. Dengan adanya Serajoedal Stoomtram Maatscapij (SDS) proses transportasi peralatan dan komoditas menjadi lebih cepat. Pabrik ini juga pencetus revolusi industri di karsidenan Banyumas dengan mendatangkan mesin-mesin modern penggiling tebu, dikarenakan mesin-mesin baru di datangkan melalui jalur kereta SDS dan pabrik ini juga mulai menggunakan lokomotif untuk menarik rangkaian lori dari perkebunan ke pabrik

Pada tahun 1934 dimana krisis konomi dunia melanda dan gula tidak bisa menjadi komoditi utama untuk di ekspor ke Eropa karena di Eropa sedang berkecamuk perang dunia I. Sindikat  pabrik gula di Jawa terpaksa melikuidasi pabrik gula Bodjong (Bojong), Poerwokerto (Purwokerto), Klampok dan Kaliredjo (Sumpyuh) dan menggabungkan asetnya ke pabrik gula Kalibagor.

Perusahaan ini gulung tikar sekitar tahun 1996-1997 setahun sebelum era Reformasi. Dan pada era awal reformasi perusahaan ini dijarah habis-habisan oleh warga sekitar dan bahkan dari daerah lain, entah apa pemicunya. Rumah-rumah dinas dan isi pabrik juga rangkaian rel habis dan hanya menyisakan bekas tanah kosong yang memanjang dan menikung.
Menurut cerita warga Sokaraja, para penjarah kebanyakan terkena musibah yang biayanya lebih dari harga jual hasil jarahannya. Sungguh ironis sekali mendengarnya ...


Foto Pabrik Dari Luar


www.banjoemas.com
Pabrik dengan hamparan ampas tebu untuk di keringkan | ca. 1905


www.banjoemas.com
Barak di Pabrik


www.banjoemas.com
Rangkaian kereta mengangkut gula dari pabrik


www.banjoemas.com
Pabrik gula terlihat dari stasiun SDS Sokaraja


www.banjoemas.com
Een z.g. Bok mengolah besi di Pabrik gula


www.banjoemas.com
Halaman gudang digunakan untuk mengeringkan alat pengering gula, Disana terlihat orang Belanda Pietermaat, Ottenhoff dan Lange


www.banjoemas.com
Pekerja wanita menghancurkan gula

 Foto Perkebunan dan Sistem Pengangkutan Tebu

www.banjoemas.com
Bongkar muat tebu di halaman pabrik


www.banjoemas.com
Kantor jembatan timbang dan bengkel


www.banjoemas.com
Lori sarat muatan menganti untuk masuk ke jembatan timbang


www.banjoemas.com
Memanen di perkebunan tebu Pekadja (Pekaja) untuk di bawa ke pabrik gula


www.banjoemas.com
Muatan tebu diangkut dengan bowongkarren


Foto Dalam Pabrik


www.banjoemas.com
Ottenhoff Philips, Jager dan beberapa pegawai orang Jawa


www.banjoemas.com
Dalam pabrik gilingan Maxwellmolen, terlihat operator Ottenhoff dan Van Stenus


www.banjoemas.com
Bagian peleburan dalam pabrik


www.banjoemas.com
Bagian mesin Fletchermolen,  insinyur Van Stenus dan Ottenhoff


www.banjoemas.com
Bagian dapur pabrik gula Kalibagor


www.banjoemas.com
Tampilan depan kantor perusahaan gula Kalibagor dilihat dari jalan utama yang diberikan administrator Eropa dan beberapa staf adat | ca.1905


banjoemas.com
Karyawan pabrik gula dan beberapa pekerja pribumi


www.banjoemas.com
Kantor pabrik gula Kalibagor


www.banjoemas.com
Kantor dan gedung workshop pabrik gula Kalibagor


www.banjoemas.com
Foto bersama karyawan pabrik gula Kalibagor


www.banjoemas.com
Karyawan pabrik gula sedang melakukan inspeksi dengan motorlorrie | 1938



www.banjoemas.com
Karyawan pabrik gula sedang melakukan pemeriksaan | 1938


Semua data gambar diambil dari Wikimedia Commons dan Tropenmuseum



www.geheugenvannederland.nl
budiutomotour.wordpress.com

Selanjutnya Perumahan Pegawai Suikerfabriek Kalibagor


Tuesday, June 11, 2013

Serajoedal Stoomtram Maatschappij



purwokertoheritage
Peta SDS dan Pabrik Gula

purwokertoheritage
Kereta Uap tipe C .411 yang pernah di pake SDS

SDS atau SDSM atau Serajoedal Stoomtram Maatschappij (Mij) dibangun setelah turun konsensi kepada R.H. Eysonius de Wall dan O.J.A. Repeer van Driel pada tahun 1893 dengan dibiayai oleh Financiele Maaatscappij van Nijverheidsondernemingen in Ned. Indies sebanyak F 1.500.000. Pengerjaan proyek transportasi di lembah Sungai Serayu ini dilaksanakan oleh Ir. C. Groll.

Jalur kereta SDS yang awalnya di usulkan oleh para pemilik pabrik gula milik pengusaha Belanda yang banyak tersebar di daerah Banyumas seperti PG Purwokerto, PG Kalibagor, PG Klampok dan PG Bojong (yang merupakan gabungan dengan PG Kaliklawing) yang menginginkan adanya transportasi yang modern dan cepat.


Lokomotif kereta SDS untuk pertama kali dipesan pada perusahaan Inggris di Manchester, Beyer Peacock Production sebanyak 14 buah yang terbagi menjadi 4 kali pemesanan. Lokomotif ini menggunakan Gauge 3'-6" dengan kode susunan roda (wiel Arrangement) 0-6-0 tram.
  1. Tahun 1895, sebanyak 8 buah C1401-08 (No Order 7875, No Produksi 3654-61)
  2. Tahun 1899, sebanyak 2 buah C1409-10 (No Order 8470, No Produksi 4103-4)
  3. Tahun 1908, sebanyak 2 buah C1411-12 (No Order 9840, No Produksi 5179-80)
  4. Tahun 1910, sebanyak 2 buah C1413-14 (No Order 0101, No Produksi 5380-1)
Data di ambil dari http://www.beyerpeacock.co.uk/
Download Beyer Peacock Production List

Namun dari sumber berbeda (PNKA Power Parade A.E. Durant) menyebutkan perbedaan yaitu,

SDS membeli lokomotif dari Buyer Peackok sebanyak 5 kali diantaranya;
  1. Tahun 1895 PNKA Nos. C1401-06 type 0-6-0T Nomer Loko 1-6
  2. Tahun 1896 PNKA Nos. C1407-08 type 0-6-0T Nomer Loko 7-8
  3. Tahun 1899 PNKA Nos. C1409-10 type 0-6-0T Nomer Loko 9-10
  4. Tahun 1909 PNKA Nos. C1411-12 type 0-6-0T Nomer Loko 10-12
  5. Tahun 1910 PNKA Nos. C1413-14 type 0-6-0T Nomer Loko 13-14


SDS kembali membeli lokomotif dari Hartmann (Richard Hartmann) di Jerman sebanyak 2 kali yaitu;
  1. Tahun 1914 PNKA Nos. D1007-10 type 0-8-0T Nomer Loko 201-04
  2. Tahun 1915 PNKA Nos. D1011 type 0-8-0T Nomer Loko 025

SDS kembali membeli lokomotif dari Hohenzollern di Jerman sebanyak 1 kali yaitu;
  1. Tahun 1922 PNKA Nos. D1301-03 type 0-8-0T Nomer Loko 51-53

banjoemas.com
Jembatan SDS diatas sungai Serayu di Patikraja

banjoemas.com
Setasiun Timur Purwokerto

banjoemas.com
Setasiun Sokaraja dari arah Tenggara

banjoemas.com
Jembatan SDS diatas sungai Pelus di Sokaraja

Untuk tahap pertama dengan surat keputusan Pemerintah Belanda Gvt. Besl. 23 Desember 1893 no. 6, jalur yang di bangun adalah :
Maos - Purwokerto Timur sepanjang 29 km diresmikan pengoperasinya pada tanggal 16 Juli 1896 (Maos - Rawalo - Panisinan - Tinggartugu - Glempong - Tinggardengkol - Gringging - Sampang - Kebasen (Gambarsari) - Patikraja - Sidabowa - Tanjung - Purwokerto Timur) download GE kmz
Purwokerto Timur - Sokaraja sepanjang 9 km diresmikan pengoperasinya pada tanggal 05 Desember 1896 (Purwokerto Timur - Pasar Wage - Sangkalputung - Sokaraja - PG Kalibagor) download GE kmz
Sokaraja - Purworeja Klampok sepanjang 16 km diresmikan pengoperasinya pada tanggal 02 Juli 1897 (Sokaradja - Banjarsari - Muntang - Karangkemuri - Kemangkon - Purworeja Klampok) download GE kmz
Purworeja Klampok - Banjarnegara sepanjang 30 km diresmikan pengoperasinya pada tanggal 18 Mei Juli 1898 (Purworeja Klampok - Gandulekor - Mandirada - Purwonegoro - Gumiwang - Binorong - Mantrianom - Pucang - Wangon - Banjarnegara) download GE kmz

 banjoemas heritage
Peta SDS Maos - Sampang

 banjoemas heritage
Peta SDS Kebasen sebelum dan sesudah dibangunnya rel SS

 banjoemas heritage
Peta SDS Tumiang sampai Patikraja

 banjoemas heritage
Peta SDS Tanjung - Stasiun Timur, sebelum dan sesudah dibangunnya rel SS
Kuning (SDS) Ungu (SS)

    Setelah dilakukan pengujian dengan terlebih dahulu hanya mengangkut barang barang milik pemerintah, untuk selanjutnya SDS mengoprasikan gerbong barang dan gerbong penumpang yang terdiri dari gerbong kelas satu, kelas dua dan kelas tiga.

    Dalam tahap ke dua; pada 12 Mei 1898 perwakilan Hindia Belanda meminta kepada SDS untuk mengeksploitasi ke arah Purbalingga, karena disana terdapat dua buah pabrik gula yaitu PG. Kalimanah dan PG Bojong. Dan melalui Surat pemerintah 22 September 1898 No.19 SDS di perbolehkan utuk membuka jalur Banjarsari - Purbalingga, namun dengan syarat di buka pula jalur ke kota Banyumas, karena kota Banyumas merupakan pusat pemerintahan dan sebagai kota penting. Namun melalui surat pada tanggal 31 Mei 1899 No.7 syarat itu tidak di penuhi dikarenakan jalur ini sangat sulit dan memerlukan biaya yang sangat besar, dan nantinya pun dipastikan tidak ada keuntungan apapun dari jalur ini. Pemerintah pun mengiyakan permintaan ini pada tangal 26 Juni 1899, Maka di bangunlah jalur rel tahap dua;
    Banjarsari - Purbalingga sepanjang 7 km diresmikan pengoperasinya pada tanggal 01 Juli 1900 (Banjarsari - Jompo - Kalimanah - Purbalingga) download GE kmz
      Perusahaan-perusahaan besar yang banyak menggunakan jasa trem adalah perusahaan gula. Sejak trem SDS beroperasi, semua gula hasil produksi dan perlengkapan pabrik seperti batu gamping, mesin, dan barang logam, bahan bakar, pembungkus gula, bibit dan pupuk untuk perkebunan tebu diangkut menggunakan kereta. Semua barang di datangkan dari luar daerah atau bahkan import dari luar negeri.

      Barang-barang hasil produksi seperti gula dan sirup gula dibawa ke pelabuhan Cilacap untuk selanjutnya dikapalkan ke luar negeri atau barang-barang tersebut dibawa ke Stasiun Maos untuk selanjutnya di angkut oleh kereta api negara (SS) ke Batavia.

      Memasuki abad ke-20, daerah Wonosobo yang merupakan penghasil perkebunan dan pertanian terbesar juga sudah dalam daftar SDS. Jalur ini sangat penting mengingat daerah Dieng, Wonosobo sebelah utara merupakan penghasil tembakau yang potensial. Sebelumnya pengiriman tembakau ke Batavia dilakukan melalui jalan darat lewat Pekalongan. Padahal jalan darat lewat jalur ini sangat sulit, karena harus melewati daerah pegunungan Kali Bening.

      banjoemas.com
      Keterta SDS di daerah persawahan

      banjoemas.com
      Lintasan kereta SDS di Selokromo

      Untuk itu, berbekal surat keputusan Pemerintah Belanda Gvt. Besl. 22 Juni 1912 no. 12. Untuk tahap ketiga jalur yang di bangun adalah :
      Banjarnegara - Selokromo sepanjang 19 km diresmikan pengoperasinya pada tanggal 01 Mei 1916 (Banjarnegara - Sokanandi - Singomerto - Sigaluh - Prigi - Bandingan - Bojonegoro - Tunggoro - Selokromo) download GE kmz
      Selokromo - Wonosobo sepanjang 14 km diresmikan pengoperasinya pada tanggal 07 Juni 1917 (Selokromo - Krasak - Selomerto - Penawangan - Wonosobo) download GE kmz
      SDS adalah perusahaan tram yang tergabung dengan 3 perusahaan yang lain yaitu SJS, OJS, dan SCS dan merupakan perusahaan Belanda di pulau Jawa yang independen;
      1. SJS Semarang Joana Stroomtram Maatscappij 1881-1952, oleh J.F.Dijkman, W. Walker dan G.H.Clifford atas konsensi tahun 1879 dengan jalur Semarang - Jombang.
      2. OJS Oost-Java Stoomtram Maatscappij 1888-1944, oleh W.A. Zilver Rupe dan A.J. Snouck Hurgronje atas konsensi di tahun 1886 dengan Jalur Ujong - Fort Prins Hendrik.
      3. SDS Serajoedal Stoomtram Maatscappij 1894-1940, oleh R.H. Eysonius de Wall dan O.J.A. Repeer van Driel mendapatkan konsensi pada tahun 1893 dengan dibiayai oleh Financiele Maaatscappij van Nijverheidsondernemingen in Ned. Indies.
      4. SCS Semarang Cheribon Stoomtram Maatscappij 1895-1946, atas konsensi tahun 1894 dan langsung di tangani oleh Financiele Maaatscappij van Nijverheidsondernemingen in Ned. Indies.
      Pada awal tahun 1917 tepat tanggal 1 Januari Staats Spoorwegen (SS) Cirebon - Kroya diresmikan, jalur ini menghubungkan Jakarta dengan Yogyakarta, dan Mempersingkat perjalanan Kereta Jakarta - Surabaya yang tadinya 32.5 - 23 Jam menjadi 17 Jam. Dan kemudian untuk memudahkan transportasi barang dan penumpang SDS dan SS di hubungkan oleh rel.

      Pada masa pendudukan Jepang tahun 1942 di Jawa, Penyatuan seluruh Jalur kereta di Jawa sudah di rencanakan dibawah Majoor Takahashi dan kemudian di gantikan oleh Soshimatsu. Jalur SDS  antara Kebasen (Gambarsari) - Tanjung dihapuskan (dibongkar) untuk menyederhanakan jalur dan penghematan. Namun Jalur Kebasen (Gambarsari) - Maos tetap di pertahankan untuk keperluan luarbiasa. Pada mulai tanggal 21 September 1942 penumpang dari Bandung menuju Purwokerto tidak berganti kereta di Maos tetapi pindah ke Kroya. (Sumber "Nan Sin" 01 Juni 1942 & "Tjahaja" 26 September 1942)

      Untuk langkah penyederhanaan selanjutnya adalah penggabungan seluruh jalur kereta di Jawa dan Madura digabung menjadi satu dibawah Balai Besar Angkutan Darat yang berpusat di Bandung baru bisa dimulai pada 1 April 1943. Langkah ini dilaksanakan oleh Soenarjo untuk wilayah Jawa Tengah, Popo Prawirakoesoma untuk wilayah Jawa Timur dan Soerachman untuk wilayah Madura. (Sumber "Asia Raya" 03 April 1943)

      Pada masa Agresi Militer Belanda pertama, militer Belanda berniat menguasai seluruh maskapai kereta api di Jawa termasuk SDS. Dikarenakan jalur-jalur kereta inilah yang mempunyai akses cepat ke pedalaman dan merata. Dan kemudian mengembalikan seluruh aset kepada pemilik maskapai sebelumnya. (Sumber "Merdeka. Suara Rakjat Indonesia" 28 November 1946)
          Penyusuran-pun aku lakukan untuk memastikan tulisan di atas benar adanya, menghitung dan menyaksikan sendiri berapa yang tersisa dan berapa yang hilang.
          sementara sampai disini ya ... lagi masih terus ubek ubek buat cari info yang lainnya
          Creative Commons License
          This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 3.0 Unported License.

          Revisi 17 Maret 2011
          Revisi 08 September 2012
          Revisi 11 Juni 2013
          Revisi 25 Desember 2013