Sunday, June 13, 2010

Penyusuran Jalur Lori dan Pabrik Gula Bojong

Jaman sekarang, jarang sekali orang tau kalau di Purbalingga terdapat sebuah pabrik gula yang sangat terkenal pada akhir abad 18 hingga permulaan abad 19 sampai pertengahan. Pada jaman Belanda di sebut Suikerfabriek Bodjong, Berlokasi di desa Bojong (Bodjong) atau sekitar 100 meter barat kamp militer TNI Bojong. Tepatnya di selatan pertigaan Bojong, sekarang bekasnya sebagian sudah menjadi Perumahan Bojong dan sebagian lagi di jadikan pemukiman dan lapangan.
Untuk reruntuhan dan puing gedung sama sekali tidak berbekas, namun bekas rel lorinya masih terlihat sampai sekarang. Menurut Suwarso Penambongan, terahir lori masih beroprasi sekitar tahun 1984 dan di cabut sekitar tahun 1990. 

Menurut cerita kusir yang mangkal di daerah Pertigaan Mirah, rel lori Pabrik Gula Bojong mencapai Padamara dan Kaligondang.

Rel Kereta SDS Banjarsari - Purbalingga sepanjang 7 km dibangun sampai Purbalingga oleh Belanda tahun1900 juga salahsatunya dikarenakan Suikerfabriek Bodjong yang membutuhkan angkutan cepat dan murah untuk menjual hasil produksi Gula dan untuk mendatangakan bibit dan pupuk.

www.banjoemas.com
Bekas jalur lori di samping perumahan Penambongan

www.banjoemas.com
Peta Lori Suikerfabriek Bodjong
Setelah Suikerfabriek Bodjong gulung tikar, lahan perkebunan di alihkan ke  Suikerfabriek Kalibagor. Dikarenakan rel lori tidak terkonek ke Suikerfabriek Kalibagor maka sistem pengangkutan berubah dari lori menjadi truk besar.

Namun peninggalan berupa bekas jalur lori yang menuju Stasiun purbalingga masih nampak jelas walau sudah tidak terdapat relnya, Beberapa jembatan dan gundukan tanah masih terlihat baik secara kasat mata maupun Google Earth

Update 23 Juni 2010
Kemaren sore ku jalan-jalan lagi di Purbalingga, targetku daerah Kandanggampang. Karena dari penelusuranku lewat Google Earth, muara rel SDS dan Rel Lori Suikerfabriek Bodjong berada di wilayah ini.

Lewat gang sepi dengan penampakan dinding seperti bangunan2 tua, di ujung gang terdapat pembatas jalan (membatasi lebar kendaraan yang boleh masuk gang) yang berupa potongan rel. Wah daerah ini pasti dulunya terdapat jalur rel. Penyisiran lanjut ke belakang pabrik permen Davos, disana terdapat saluran got tapi dari gaya dan bentuknya mirip bikinan jaman belanda.

Sampai dengan ujung gang disana saya bertemu dengan Win Am dan Kusdali, dua orang ini bercerita tentang rel yang dulu melintas di gang mereka. Dan sebuah cerita mengejutkan bahwa dahulu terdapat terowongan kereta di belakang Toko Padamara. Satu rel berada di bawah melintang Barat-Timur, dan satunya di atas melintang Utara-Selatan. Selanjutnya ku beranikan diri untuk mendatangi lokasi tersebut, namun hanya bangunan permanen jaman sekarang yang ada.

http://biblio.co.uk/ membantuku menemukan dokumen tentang Suikerfabriek Bodjong.
Cerita ini akan terus di update sampai saya merasa cukup dan capek ... hehehehe

10 comments:

Willy Artho said...

menurut cerita orang tua, salah seorang Pakde' saya dari pihak bapak, dulu sekitar dekade '60-an adalah sinder pabrik gula Pbg.....
....jaman saya SD/SMP (1983-1992) angkutan pengangkut tebu yang kami tahu adalah truk bertampang jelek (truk Rusia-katanya) "TOS".....lori cuma melangsir tebu di PG Kalibagor.....

Yoyo, Perum Kalibagor Indah, Kalibagor, Banyumas said...

buat update map wikimapia tentang lori dan SDS serta jalan kereta lainnya!!! ada dua waktu juga boleh(waktu dulu dan sekarang)

miko wicaksono said...

mas Yoyo jawaban sudah saya kirimkan lewat email

Anonymous said...

saya masih ingat dl klu main kemersi ada lori bawa tebu sering ngambil/nglorori thn 80-an

Jatmiko W said...

Mersi memang dulu terdapat rel lori milik PG. Poerwakerta, yang kemudian perkebunan tebunya (Suikerriet Plantage) di akusisi oleh PG. Kalibagor

KAMPUNK 11 said...

gan kl rel yang melintang di pertigaan bojong ke arah jl panican terus belok ke kanan kl dri arah pbg ke panican menuju area persawhan rel kira2 msh ada gk ya?waktu kecil sempat liat disana ada bekas rel..

Jatmiko W said...

Sepertinya sudah tidak ada mas, hanya bekasnya saja yang masih ada sebagai jalan setapak

Yoyo said...

mas, sdh pernah menelusuri jlr lori PG.Pwt blm?

casinos said...

sekang pertelon simpangan rel lori angkut tebu pabrik bojong siki pipir babrik rambut..lurus ngulon ( rele wis ilang ) akeh jembatan kuna.....sing berlogo VOC contone brug seng..tepate neng areal sawah mewek....tanjlig....( irigasi kuna siki wis diganti nggo ngileni sawah wis danyari ) gemiyen cilikane enyong taun 1989an sepur lori esih liwat....umahku toyareka pedek pabrik bojong..

jalin atma said...

visit my site too
ST3 Telkom
and follow my social media instagram please :
Jalin Atma

Post a Comment

Silahkan isi komentar anda !
Jangan lupa tinggalkan Nama dan alamat emailnya
Gunakan C-BOX di sidebar untuk komentar umum