Tuesday, May 31, 2011

Menelusuri Jejak Saluran Irigasi Bandjar-Tjahjana


29 Mei 2011

Blusukan kali ini saya di temani oleh anak perempuanku dan istri tercinta. Hanya mengandalkan Google Earth dengan melakukan pemetaan secara online jalur-jalur yang saya perkirakan sebagai jalur BTW (bandjar Tjahjana Werken) dan hanya mamahami jalur jalan raya dari perempatan Ngebrak (Majasari) hingga kota Banjarnegara melalui Rakit dan bendung Mrica.

Berangkat dari rumah (Purwokerto) dan sampe di Bukateja 1 jam kemudian. Wilayah yang mudah di capai adalah wilayah Cipawon dimana aliran irigasi ini berada di tepi jalan raya dan terlihat sangat jelas. Di Cipawon aliran Irigasi membelok melintasi jalan raya dan masuk ke perkampungan di Cipawon. Sementara di daerah Karang Cengis aliran menjauh masuk ke tengah sawah dan bertemu lagi dengan jalan raya Karang Gedang - Kebutuh. Setelah melewati persawahan di sebelah timur Karang Gedang Air melewati luncuran yang lumayan panjang di desa Rakit. Dan kamipun berhenti untuk sarapan pagi tepat di tepi luncuran diatas rumput yang rapi dan menghijau.

banjoemas.co.cc
Peta Google Earth Cipawon hingga Rakit



Saluran irigasi di Cipawon





Tanggul berundak untuk menahan kecepatan air, terlihat tanggul yang jebol





Luncuran air masuk daerah rakit
Setelah cukup makan paginya kami meneruskan perjalanan ke arah hulu dari saluran irigasi ini. Desa Adipasir, Kincang, Tanjunganom, dan Siteki. Dijumpai banyak sekali luncuran dan air terjun yang berfungsi untuk menahan kecepatan air, ini juga berguna untuk menjaga dinding dan dasar saluran irigasi agar tidak cepat tergerus air ada puluhan bahkan ratusan buah. Di Tanjunganom dan Siteki yang merupakan daerah perbukitan sekarang terdapat PLTM (Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro) unit bisnis Pembangkit Mrica yang hanya bisa membangkitkan listrik sebesar 1 x 1,2 Megawatt. 
banjoemas.co.cc
Peta Google Earth Rakit hingga Tapen

banjoemas.co.cc

Peta Google Earth daerah Tapen

banjoemas.co.cc

Air terjun di daerah Adipasir, terlihat level yang tinggi

Masih di Adipasir, air terjun dibawah jembatan


Aliran air di bendung untuk membangkitkan PLTM Siteki


 Jembatan dengan aliran Irigasi Bandjar-Tjahjana saat masuk Tapen

Dari PLTM Siteki kita kehilangan jalan yang mendekati saluran irigasi ini. Setelah melewati Lengkong dan sebelum asuk Tapen Aliran irigasi melintas dibawah jembatan sehingga, kami harus menelusuri balik ke arah aliran. Aliran air terlihat besar dan tenang namun berwarna coklat kehijauan. Dari perempatan Tapen kami menganbil jalan kekiri (kearah desa Kasilip). Tepat 200 m terdapat jembatan yang dibawahnya melintas aliran irigasi, dan 200 m arah aliran terdapat air terjun buatan yang mungkin sedang di bangun PLTM baru. Dari sana kita menju ke arah Wanadadi, namun baru 700 m kami menjumpai PLTM Tapen dan aliran irigasi sesudah PLTM Tapen ternyata debit airnya hanya selebar 1 meter. Disana bertemu dengan bapak pengembala bebek, dan menceeritakan bahwa aliran Irigasi Bandjar-Tjahjana dulu sangat bagus dan menjadi tempat yang banyak dikunjungi orang seperti tempat wisata. Terutama tempat tempat seperti grojogan (saluran air yang dibuat seperti air terjun), terowongan air, juga syphon yang berfungsi sebagai pompa penyedot air.Dia juga bercerita kalau aliran Irigasi Bandjar-Tjahjana sekarang di alirkan dari sana.

banjoemas.co.cc
Peta Google Earth Tapen hingga Wanadadi


Saluran Irigasi tidak lagi digunakan

Saluran Irigasi tidak lagi digunakan

Selanjutnya, penelusuran akan lebih sulit karena saluran tidak lagi di fungsikan sebagai saluran irigasi tapi kelihatannya sudah berubah fungsi menjadi sawah, kebun atau mungkin kolam. Nggak mau ambil resiko kepanasan di jalan, setelah mendapatkan informasi dari bapak penggembala bebek di bekas aliran irigasi itu, langsung saja kami bergerak ke arah Kandangwangi - Karangkemiri dimana terdapat syphon.

banjoemas.co.cc
Peta Google Earth Wanadadi hingga Linggasari


Ujung syphone berada di belakang perahu, anakku asik bermain perahu


Selokan bekas saluran irigasi di tumbuhi enceng gondok

Selokan bekas saluran irigasi di tumbuhi enceng gondok

Saluran irigasi berubah menjadi kolam ikan

Alangkah kecewanya ketika sampai di lokasi, semua syphon yang ada di blog dah raib, dah tenggelam dan tersisa ujung dari pondasinya saja. Namun galian sedalam 10 - 15 m lebar 10 m masih menganga tergenang air diam dan menguning. Hampir satu jam kita disana sambil main perahu dan makan bakso (beli di perempatan Wanakarsa). Setelah jeprat-jepret dan puas main perahunya, perjalanan di teruskan lewat jembatan gantung "cableburg" (jembatan Paris kata orang situ). Terdapat jembatan serupa juga di daerah Linggasari. Jadi buat yang suka berkelana pake jalur ini untuk tracking.

banjoemas.co.cc
Peta Google Earth Linggasari hingga Rejasa, terlihat saya harus memutar untuk sampai di Rejasa

Gumingsir, Jenggawur dan Rejasa adalah tujuan terahir penelusuran ini. Jalur irigasi berada tepat di sisi lereng sungai Serayu bagian utara. Saluran masih terpagari pohon-pohon besar dan rindang. Sedangkan pada saluran sudah berubah menjadi kolam ikan, sawah, genangan air, kebun salak dan jalan ke depo pasir. Tidak bisa di blusuki dengan motor pastinya, dan cenderung menjadi lahan yang susah untuk di jamah. Sampai di Jenggawur kami sudah lelah dan kepanasan, anakku di jok belakang sudah tertidur jadi final penelusuran justru tidak bisa turun ke medan. Bahkan sampai di Rejasa dimana harusnya saya turun ke bendungan dan syphon di sungai Merawu pun ternyata tersesat ke jalur depo pasir sungai Merawu yang hanya dapat di lalui truk besar pengangkut pasir. Fuih .. berat sekali medannya, dan akhirnya mengalah dan rehat sejenak di masjid Agung Banjarnegara, sebelum melanjutkan mblusuk ke Stasiun Bandjarnegara dan mencari duuriann .. ..
Terimakasih Kayla (anakku) dan Istriku dah menemaniku mblusuk.



Wednesday, May 11, 2011

Suikerfabriek Poerwokerto

Pada tahun 1893 berdiri pabrik gula di Purwokerto yang dipimpin oleh administratur M.C. Brandes. Komplek pabrik gula lengkap dengan perumahan pegawainya. Pada tahun yang sama juga dibangun jalur kereta SDS, sehingga dibangun juga rel yang menghubungkan dengan Stasiun Timur.
Perkebunan tebu yang dimiliki tersebar hingga Ajibarang, Karangpucung, Pamijen, Pandak, Banteran dan Karangbenda (Berkoh), ini terlihat pada jalur rel Lorie pada peta Belanda tahun 1944. Namun daerah yang tidak dapat di bangun  rel lorie tebu diangkut dengan menggunakan gerobak dengan tenaga pendorong manusia.

Pada tahun 1915 perusahaan di pimpin oleh F. H. Schroder

Sisa-sisa pabrik telah berubah-ubah fungsinya hingga sekarang. Setelah pabrik gulung tikar, berubah menjadi gedung olahraga ISOLA, kemudian menjadi gedung Bioskop Presiden, menjadi pusat perbelanjaan Moro dan Rita. Sedangkan perumahan pegawai senior berada di seberang jalan jensud. Perumahan ini pernah di pakai juga oleh TNI untuk perkantoran KODIM, namun entah kenapa pada era bupati Rudjito bangunan ini di jual kepada pihak swasta, dan di bangunlah Ruko Eks. KODIM.

Beberapa foto jadul (foto kuno) yang berhasil saya himpun.
purwokertoheritage
Bangunan pabrik gula Poerwokerto | sekitar tahun 1900

purwokertoheritage
Peta Belanda tahun 1899

purwokertoheritage
Peta Belanda tahun 1928

purwokertoheritage
Peta Belanda tahun 1944

purwokertoheritage
Potret kelompok staf lama dan baru pabrik gula Poerwokerto | sekitar tahun 1900

purwokertoheritage 
Rumah administrator pabrik gula Poerwokerto di Jawa Tengah | Sekitar tahun1900-1905

purwokertoheritage 
Keluarga Korndörffer dengan anak bayinya, foto kepala bayi sudah di sisipkan

purwokertoheritage 
Nyonya Korndörffer dengan putrinya di teras rumahnya


purwokertoheritage   
Sebuah deretan rumah untuk staf senior pabrik gula Poerwokerto. Daniels dan Brandes berpose di kereta terbuka | 1890-1915

purwokertoheritage
Pemandangan selatan perusahaan gula Poerwokerto | Sekitar tahun1900-1905

purwokertoheritage
Menorong gerobak sarat dengan tebu dari Adjibarang untuk perusahaan gula Poerwokerto | sekitar tahun 1905

purwokertoheritage
Jembatan kayu di atas sungai Logawa di Karang Anjar. Jembatan ini diperlukan untuk transportasi tebu perusahaan gula Poerwokerto | sekitar tahun 1900

purwokertoheritage   
Stasiun Timur Poerwokerto dekat dengan Pabrik gula Poerwokerto. Rangkain gerbong barang mengangkut hasil pertanian | sekitar tahun 1900

Poosting pertama pada 30 Juni 10


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 3.0 Unported License