Monday, July 24, 2017

JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT" PURBALINGGA #2


Sebelumnya
JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT" BANJARNEGARA #1


Jembatan SDS diatas sungai Serayu
foto oleh Lengkong Sanggar Ginaris


# Jembatan SDS sungai Serayu
Setelah menyusuri rel dari stasiun Klampok ke arah barat sepanjang kurang lebih 1 km, peserta jelajah disuguhi dengan pemandangan jembatan SDS diatas sungai Serayu. Jembatan sepanjang 100 meter ini menggunakan rangka besi-baja yang sangat kuat, dan sekarang difungsikan sebagai jembatan manusia hingga kendaraan roda tiga. Lokasi ini hanya berjarak 150 meter dari lanud Wirasaba, sebagai pangkalan militer RI maka peserta jelajah dihimbau untuk tidak memotret dan mengarahkan kamera ke arah lanud. 



Foto bersama di atas jembatan SDS diatas sungai Klawing
foto oleh Friedrichidek


Foto bersama di atas jembatan SDS diatas sungai Klawing
foto oleh Jatmiko W



#Jembatan SDS sungai Klawing
Selepas jembatan SDS sungai Serayu jalur rel tidak lagi bisa di susuri menggunakan roda 2, maka peserta diajak masuk ke perkampungan desa Wirasaba dan melewati rumah Jajadi Wangsa (seorang saudagar Jawa pada masa Hindia Belanda) dan beberapa rumah khas dengan halaman dan pekarangan yang luas. Setelah melewati kota Kemangkon dan jembatan Bandjar Tjahjana Werken (BTW) terdapat sebuah bekas halte Karangkemiri SDS, dari sinilah titik awal susur rel sepanjang 3 kilo meter hingga jembatan sungai Klawing. Jembatan SDS diatas sungai Klawing menggunakan kerangka besi baja sepanjang 100 meter, dan disana masih bisa di jumpai beberapa rel yang terpasang dengan angka tahun SDS 95 (1895). Jenis jembatan kereta milik SDS yang mempunyai tipe seperti ini terdapat di tiga tempat yaitu di atas sungai Serayu (Patikraja), diatas sungai Klawing (Kalialang Purbalingga) dan diatas sungai Gumawang (Gumawang). 



Foto gedung kantor SMA Santo Agustinus yang menggunakan bekas rumah administratur pg Kali Klawing
foto oleh Lengkong Sanggar Ginaris

# Rumah administratur pg Kaliklawing
Setelah rehat, ibadah dan makan siang di warung sederhana, peserta bergeser ke sebuah bangunan gedung di SMA Santo Agustinus, gedung tersebut adalah bekas rumah administratur pabrik gula Kaliklawing (Kalimanah) sebelum di gabung dengan pg Bojong. Bangunan ini masih terawat karena dipakai oleh pihak sekolah menjadi kantor SMA Santo Agustinus berbeda dengan bangunan di sebelahnya yang sekarang dikuasai oleh PT. Pertani. 


Gedung bekas pabrik beras atau penggilingan padi milik Lie Hok Tjan
foto oleh Jatmiko W


Peserta Jelajah Banjoemas sedang memeriksa bekas jalur rel lori pg Kali Klawing
foto oleh Friedrichidek


Setelah pabrik gula gulung tikar bersamaan dengan pabrik induknya pabrik gula Bojong pada tahun 1935, pabrik ini kemudian dibeli oleh Lie Hok Tjan (Boedi Soedarma) dan di gunakan menjadi pabrik beras . pada tahun 1988 pabrik seluas 1 hektar dirubah menjadi panti wreda dibawah yayasan Kristen Budi Darma Kasih. Bangunan utama pabrik beras masih bisa di lihat dan sekaang dijadikan kantor yayasan.

# Bong Kalimanah
Bong Kalimanah merupakan salah satu dari 4 bong yang berada di kabupaten Purbalingga. Terdapat dua buah bong yang tidak biasa dari biasanya sebuah bongpay, dan peserta pun di perkenalkan dengan susunan pada kuburan Tionghoa dan bagaimana membaca bongpay (nisan kuburan Tionghoa).


Peserta memeriksa satu-persatu batu nisan dan mendokumentasikannya
foto oleh Jatmiko W


# Kerkhof Purbalingga
Dibandingkan dengan beberapa kerkhof di kota Purwokerto, Banyumas dan Klampok kerkhof Purbalingga masih banyak yang terawat dan banyak menyimpan informasi. Peserta jelajah nampak antusias untuk menilik satu persatu batu nisan untuk mencari tahu siapakah yang dimakamkan disana. Kerkhof ini menjadi lebih menarik karena kerkhof sebelumnya tidak ditemukan informasi sedikitpun. 

# Bekas pabrik gula Bojong
Pabrik gula ini sama sekali tidak meninggalkan bangunan fisik, sehingga hanya beberapa dari peserta saja yang menginguinkan untuk menjelajah bekas-bekas bangunannya saja. Perumahan Bojong berdiri tepat di petak bekas pabrik gula, tidak lebih dan tidak kurang. Setelah tim Jelajah datang ke lokasi ternyata di tepi petak perumahan masih meninggalkan pondasi pagar keliling dari pabrik gula Bojong, dan kondisinya sekarangpun sudah mulai tertimbun urugan jalan perumahan dan pondasi untuk saluran sanitasi perumahan Bojong.

Ucapan terimakasih kepada
Pimpinan pengasuh panti Budi Dharma Kasih
Ibu Vita (perum Bojong)



JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT" BANJARNEGARA #1
JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT" BANYUMAS #3 
JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT" CILACAP #4 

Sunday, July 23, 2017

JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT" BANJARNEGARA #1


Jelajah Banjoemas akirnya di gelar lagi setelah dua tahun jelajah untuk umum mati suri, dengan tema "MRAPAT" kali ini di gelar sebagai kejutan "rapelan" bagi pecinta sejarah lokal Banyumas Raya. Kegiatan ini dilaksanakan selama 3 hari secara berturut-turut di wilayah 4 kabupeten yaitu Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas dan Cilacap. Beberapa peninggalan besar yang di kunjungi untuk hari pertama diantaranya adalah 4 bekas pabrik gula, 4 tujuan jalur SDS, 4 kerkhof (kuburan Belanda) dan 4 benteng pertahanan Cilacap.

Tidak hanya itu peserta juga akan melewati beberapa destinasi lain yang merupakan "bonus" Jelajah Banjoemas. Seperti Pecinan Sokaraja, pabrik Tapioka Sokaraja, batik Mruyung dan juga Pecinan kota Banyumas.

Kegiatan ini diprakarsai oleh Banjoemas History Heritage Community dan Komunitas Roemahtoea (Jogja). Sehingga selama Jelajah Banyumas dipandu oleh dua pegiat sejarah dan warisan Jatmiko Wicaksono founder dan pegiat heritage BHHC dan Lengkong Sanggar Ginaris pegiat di komunitas IG;RoemahToea dan KOPIKOLA Purworejo yang kebetulan juga pernah belajar di Arkeologi UGM fokus pada bangunan Kolonial.

Pembukaan pendaftaran secara online di www.banjoemas.com dibuka selama seminggu semenjak 6 Juli hingga 13 Juli 2017, dan terdaftar sebanyak 45 peserta dengan rincian pada hari pertama sebanyak 25 peserta, hari kedua 39 Peserta dan hari ketiga sebanyak 9 peserta. Namun dilapangan ditemukan beberapa peserta baru (tidak melakukan pendaftaran online) dan anak-anak yang diajak oleh orangtuanya.

13 Juli 2017
Jelajah Banjoemas  "MRAPAT" BANJARNEGARA #1 


Briefing  sebelum pemberangkatan



Materi pertama pada titik tujuan pertama Jelajah Banyumas 



# Bandjar Tjahjana Werken + terowongan lori pabrik gula Klampok
Jelajah hari pertama mengambil titik kumpul di lapangan Majasari kecamatan Bukateja, dimana titik kumpul ini satu lokasi dengan bong (kuburan) Tionghoa Bukateja dimana lotian Bukateja dikuburkan. Jelajah yang di ikuti oleh 20 peserta dan 5 panitia memulai kegiatannya tepat pada pukul 08.45 dengan lokasi pertama adalah pertemuan antara Bandjar Tjahjana Werken (BTW) dengan lori pabrik gula Klampok berupa jembatan sepanjang kurang lebih 10 meter dan 2 terowongan lori yang sekarang berubah fungsi menjadi selokan. 



Foto Bersama di tembok belakang bekas pabrik gula Klampok



# Tembok keliling pabrik gula Klampok
Titik kedua adalah peninggalan berupa tembok keliling pabrik gula Klampok yang merupakan satu-satunya bangunan peninggalan bekas pabrik gula Klampok. Tembok ini membentang sepanjang 270 meter berada di bagian belakang pabrik dengan tampilan tembok tinggi dengan bata merah ter-ekspos, namun terlihat adanya tembok yang sudah di bongkar kurang lebih sepanjang 130 meter yang sebelumnya dipakai oleh pabrik rokok Atom dan pabrik kayu milik Go Bian Ik.

Menurut warga sekitar bekas pabrik gula Klampok setelah dinyatakan gulung tikar pada tahun 1937, lahan bekas pabrik gula dibeli oleh Lie Hok Tjan (Juga pemilik pabrik beras di bekas pabrik gula Kaliklawing Kalimanah Purbalingga), Lie  Hok Lie dan Ahmad Salyo Sujarwoto, lahan milik Lie Hok Lie kemudian di sewakan kepada KUP (Kursus Usaha Pertanian) dibawah Djawatan Penempatan Kerja pada tahun 1953. Pada tanggal 01 September 1955 Jawatan di pecah menjadi dua yaitu Djawatan Penempatan Kerja dan Djawatan Latihan Kerja, sehingga menyebabkan KUP berubah menjadi  PLKP atau Pusat Latihan Kerja Pertanian. 


Tembok ini layak di jadikan sebagai Bangunan Cagar Budaya, sebagai bangunan yang mengingatkan bahwa tembok ini pernah berdiri pabrik gula Klampok 1889 - 1933



Beberapa kuburan Belanda di kerrkhof Klampok


# Kerkhof Klampok
Penjelajah Banjoemas kemudian diarahkan untuk melihat kondisi kuburan Belanda yang terletak tidak jauh dari lokasi pabrik. Terdapat sekitar 7 kuburan yang kemungkinan di bangun sekitar tahun 1900-an. Tidak ada sebuah informasipun yang kami dapat dari kuburan ini, karena usia kuburan yang sudah seratus tahun lebih dan kemungkinan nama yang meninggal hanya ditorehkan di nisan semen dan atau marmer nya sudah di ambil oleh orang yang iseng.


Peserta fokus pada paparan materi Jelajah Banjoemas


# Bekas pabrik gula Klampok
Setelah mendapatkan ijin dari pengurus keamanan lokasi, peserta hanya bisa menikmati bekas perumahan milik Pertani, karena bekas pabrik gula Klampok sama sekali tidak menyisakan bekas sedikitpun kecuali tembok belakang. Bekas perumahan Pertani ini bergaya jengki dimana jendela rumah bergaya jendela rumah belanda hanya berbentuk mini, dan terdapat lubang ventilasi yang khas.



Foto bersama di salah satu rumah di perumahan pabrik gula Klampok

Bekas perumahan pegawai pabrik gula Klampok
Di seberang lokasi pabrik masih terdapat bekas perumahan pegawai pabrik gula yang masih terlihat kekunoannya, bahkan terdapat sebuah rumah yang masih memakai ornamen khusus identitas ornamen pabrik gula Klampok. Dari beberapa bekas pabrik gula di wilayah karsidenan Banyumas masih terdapat 3 rumah yang masih menggunakan ornamen kekhasan yaitu satu di bekas pg Klampok dan dua di bekas pg Kaliredjo di Sumpyuh. 
bangunan rumah administratur pg Klampok juga msih berdiri meski sudah terdapat berbagai perubahan terutama fasad, dimana terdapat sebuah ruangan yang menjorok di depan suah di hilangkan, dan juga bentukan asli sudah hilang. Yang tersisa adalah tembok samping yang masih menggunakan bangunan dan profile aslinya.



Beberapa bangunan disini layak di jadikan sebagai Bangunan Cagar Budaya, sebagai bangunan yang mengingatkan bahwa tembok ini pernah berdiri pabrik gula Klampok 1889 - 1933



Salah satu rumah dinas yang masih berdiri di bekas stasiun SDS Klampok

Bekas Stasiun SDS Klampok
Mengawali jelajah rel SDS, stasiun Klampok layak untuk di kunjungi karena bagi masyarakat yang awam tidak akan menemukan satupun tanda tanda bahwa pemukiman penduduk disana adalah dulunya sebuah stasiun dengan tiga spoor (jalur) yang salah satunya merupakan jalur untuk bongkar muat ke pg Klampok. Terdapat sebuah bangunan stasiun yang hanya menyisakan tembok dan lengkung pintu atau jendela, sebuah kamar mandi stasiun, kantor tiket, reservoir, tiga buah rumah dinas dan beberpa besi rel yang melintang di pekarangan rumah dan diatas sebuah selokan.

Liputan Suara Merdeka

Foto dan dokumentasi
Dwi Hatmoko
Friedrichidek
Riyandika Vistara
Gerry Hadiwono

lanjut pada
JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT" PURBALINGGA #2 
JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT" BANYUMAS #3 
JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT" CILACAP #4 

Friday, July 7, 2017

JELAJAH BANJOEMAS "MRAPAT"


Poster Jelajah Banyumas



Jadwal acara Jelajah Banjoemas "Mrapat"
4 Kabupaten (Banjarnegara - Purbalingga - Banyumas - Cilacap)

Kamis 13 Juli 2017
07.00 - 07.30 
- kumpul di lapangan Majasari Bukateja Purbalingga
https://goo.gl/maps/rcsZ3HGCt4R2
07.30 - 09.30
- Terowongan rel lori sf Klampok 
- Kerkhof Klampok
- Sf Klampok dan perumahan pegawai
09.30 - 12.00
- Stasiun SDS Klampok 
- Susur rel SDS
- Susur rel lori sf Bodjong - sf Kali Klawing
12.00 - 14.00
- Makan Siang
- Sf Kali Klawing
14.00 - Selesai
- Sf Bodjong
- Kerkhof Poerbolinggo
- Menuju Purwokerto
19.00 - Selesai
- Juguran Banjoemas (Lokasi menyesuaikan)

Jumat 14 Juli 2017
08.00 - 08.30 
- Kumpul di Pendopo Kecamatan Sokaraja
https://goo.gl/maps/DHPPrhrUEK52
08.30 - 11.30 
- Susur kota Sokaraja
- Sf Kalibagor 
- Kerkhof Kalibagor
11.30 - 13.00
- Ibadah
- Makan siang
13.00 - Selesai
- Susur kota Banyumas
Menuju Cilacap (masih tentatif)

Sabtu 15 Juli 2017
08.00 - 10.00
- Kerkhof Tjilatjap
https://goo.gl/maps/JuJXHN5JERw
10.00 - 12.00 
- Benteng Pendem
12.00 - 15.00 
- Benteng Klingker (jika memungkinkan)
- Selesai
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Biaya pendaftaran (Donasi kegiatan)
Peta tahun 1920 (Pre-order Rp. 15.000,-)

Persiapan
- Membawa kendaraan sendiri, roda dua, bahan bakar penuh, Safe driving.
- Bekal dan konsumsi (sendiri)
- Mantel, pelindung, sendal atau sepatu lintas alam
- Alat Dokumentasi, catatan & alat komunikasi
- peta jelajah (pre-order Rp. 15.000)
- Obat-obatan (luar dan dalam)
- Anti nyamuk

Teknis Jelajah Banjoemas akan dikirimkan melalui email setelah pendaftaran

Terimakasih kepada 
Kotak Pandora 
Kampus Akindo Yogyakarta
Radio Sonora Purwokerto
Amusing Sablon Jogja
Mbak Tiwi

Friday, June 30, 2017

GUNUNG SLAMET RIWAYATMU

Peta Tegal - Brebes - gn. Slamet (peta dibuat terbalik) tahun 1756
doc. BHHC
Gunung Slamet (3.428 m dpl) adalah gunung teringgi di Jawa Tengah dan nomer dua di Jawa setelah gunung Semeru (3.676 m dpl), nama gunung Slamet berasal dari bahasa Arab salamatan, hingga nama ini kemungkinan muncul pada masa setelah masuknya Islam ke Jawa. Dalam catatan naskah kuno Sunda tentang perjalanan Bujangga Manik gunung yang berada diantara budaya Mataram dan Pajajaran ini disebutkan bernama gunung Agung, dan beberapa orang tua menyebutnya dengan gunung Ghora, namun catatan bangsa Eropa melalui peta kartografi yang pernah di buat,  Gunung besar dan menjulang yang berada di antara daerah Tagal (Tegal), Pecalongang (Pekalongan) Passir (Purwokerto) Banjoemas (Banyumas), Wirasaba dan Ladok (Lembah Serayu) itu bernama Berg van Tagal (Gunung Tegal). 

Gunung Slamet bagian selatan yang basah dan dengan kadar asam yang tinggi menyebabkan tidak ditemukannya fosil purba, bahkan peninggalan berupa batu-batu pun tidak banyak ditemukan di sana, namun berbeda dengan daerah utara dimana terdapat banyak kapur dan kering sehingga lapisan ini membantu mengawetkan fosil-fosil purba seperti yang di ketemukan di Semedo Pemalang.

Kawah gunung Slamet
Keliling kawah gunung Slamet sekitar 2 km, sedangkan luas kawah sekitar 300 meter persegi sedangkan diameternya sekitar 550 meter. 

Penampakan kawah gn. Slamet menghadap barat pada tahun 1910
Sumber Tropen Museum
Penampakan kawah gn. Slamet dari arah barat pada tahun 1929
Fotografer: Dr. W.G.N. (Wicher Gosen Nicolaas) van der Sleen 
Sumber Tropen Museum

Penampakan kawah gn. Slamet dari arah utara pada tahun 1929
Fotografer: Dr. W.G.N. (Wicher Gosen Nicolaas) van der Sleen 
Sumber Tropen Museum

Penampakan kawah gn. Slamet dari arah Selatan pada tahun 1940
Sumber Tropen Museum

Penampakan kawah gn. Slamet menghadap utara pada tahun 1922
Fotografer: Dr. H.J. (Herman Johannes) Lam 
Sumber Tropen Museum
Penampakan kawah gn. Slamet menghadap selatan pada tahun 1922
Fotografer: Dr. H.J. (Herman Johannes) Lam 
Sumber Tropen Museum

Penampakan kawah gn. Slamet menghadap barat pada tahun 1922
Fotografer: Dr. H.J. (Herman Johannes) Lam
Sumber Tropen Museum

Wilayah
Gunung Slamet semenjak kekuasaan Hindia Belanda di Jawa, terbagi menjadi beberapa bagian wilayah yaitu Wilayah kabupaten Purwokerto (1832 - 1937), Kabupaten Banyumas (1937 - Sekarang), masuk wilayah kabupaten Purbalingga (1931 - sekarang), kabupaten Pemalang, Tegal dan Brebes.



gn Slamet peta tahun 1870
sumber Universiteit Leiden


Peninggalan 
Menurut kepercayaan orang-orang tua gunung Slamet mempunyai banyak tempat yang wingit dan di hormati. Dan orang dulu sangat mengenal bagian bagian dari gunung Slamet, karena hampir setiap gunung kecil (bukit diantara aliran hulu sungai), lembah atau lereng kecil (igir) dan hutan (utan) di gunung Slamet mempunyai nama. Ini mengisyaratkan bahwa masyarakat kuno sececara spiritual sangat dekat dengan gunung Slamet. 
Berikut nama gunung kecil yang bisa penulis himpun yaitu :

  • g Anyer
  • g Seladadak
  • g Selawang
  • g Selatri
  • Igir Wika
  • g Pongkor
  • g Kranggen
  • Igir Tipis
  • g Utan Bambuwiar
  • g Beser
  • g Sikalong
  • g Pondokandong
  • g Malang
  • g Cendong
  • g Sedakarang
  • Utan Batur
  • g Watu
  • g Dalem
  • g Watu Kalang
  • Utan Damarpayung
  • Utan Sikanjur
  • g Lempung
  • g Limpartepus
  • g Kuta Barang
  • g Karang
  • g Tipis
  • g Kerisan
  • g Malang 
  • g Sumbul
  • g Kembang
  • g Lanang 
  • g Puter 
  • g Grecol
  • utan Kabang Tengah
  • g Tukung
  • g Jangkol Pring
  • g Kelir
  • g Brete 
  • g Keto
(Sumber peta Belanda tahun 1850)

Menurut peta Belanda tahun 1943 Gunung Slamet yang masuk wilayah Banyumas merupakan bagian lereng gunung yang curam dan memanjang dari timur hingga ke barat. Menurut masyarakat kuno terdapat banyak igir (Lereng) yang dianggap wingit seperti Igir Klanglar (jalur pendakian baru Baturraden) yang merupakan hulu sungai Gemawang yang melewati lokawisata Baturraden, igir Dawa (hulu sungai Banjaran) dan igir Manis (hulu sungai Logawa).  Terdapat sebuah gunung yang terlihat dari kota Purwokerto terlihat datar memanjang bernama gunung Rataamba dan gunung Cendana (sebelah barat Ketenger).

Gunung Slamet yang masuk wilayah Purbalingga terdapat jalur pendakian yang merupakan jalur pendakian yang sudah di lewati sejak masa Hindu Budha. Hal ini dibuktikan dengan beberapa tempat wingit dan dihormati berada di sekitar jalur pendakian ini seperti Sanghyang Kendit (Hulu Sungai Lembarang), Sanghyang Cemoro (Perbatasan Purbalingga-Pemalang) dan Sanghyang Jampang (Perbatasan Purbalingga-Pemalang). Juga terdapat dua buah gunung kecil yang dianggap wingit karena dianggap menghalangi daerah Purbalingga dari bahaya lahar gunung Slamet yaitu keduanya bernama gunung Malang. Banyaknya peninggalan susunan bebatuan antara Baturagung ketimur hingga Baturraden juga membuktikan bahwa pada masa lalu gunung Slamet dianggap mempunyai kekuatan dan tempat yang suci. 


Jalur Pendakian
Terdapat dua jalur pendakian gunung Slamet yang sudah biasa dilewati yaitu:
- Jalur Bangbangan (Purbalingga)
Jalur ini ditenggarai merupakan jalur pendakian yang sudah ada sejak masa Hindu Budha. Wilayah Sangkanayu, Serang  hingga Bangbangan merupakan pemukiman kuno yang tinggal di dataran tinggi. Jalur yang merupakan perbatasan kabupaten Purbalingga dan Pemalang ini merupakan jalur paling dekat antara pemukiman dengan puncak.

- Jalur Baturraden (Banyumas)

Jalur ini kemungkinan mulai di buka pada masa Hindia Belanda dimana penelitian Biologi dilaksanakan di sini. Jalur ini tergolong jalur yang lebih panjang dan lebih sulit dari jalur Bangbangan. Jalur menggunakan bukit antara hulu sungai Banjaran dan sungai Gemawang.
Jalur pendakian gunung Slamet
sumber Universiteit Leiden


Penelitian Biologi
Pada masa Hindia Belanda gunung Slamet juga tidak luput dari obyek penelitian biologi diantaranya adalah F.C. Drescher yang meneliti berbagai Kumbang yang berada di wilayah gunung Slamet. Beberapa spesies yang di temukan diantaranya adalah Omotemnus Serrirostris, Omotemnus Swierstrae, Omotemnus Hauseri, Omotemnus Variabilis, Otidognathus Turbatus Javanicus, Protocerius Preator, Protocerius Colossus, Ommatolampus Germari, Sphenocorynus marginalis, Poteriophorus Opacus Javanicus, Atarphaeus Rhinodontulus, Nea Drescheri (Von Klaus Gunther, Staatliches Museum fur Tierkunde, Dresden).


Beberapa spesies serangga yang ditemukan di gn. Slamet
Sumber: Über einige von F. C, Drescher auf Java gesammelte Calandriden (Col. Curcul.), 
mit biologischen Angaben.



banjoemas.com
JW van Dapperen (Jan William) 1869 - 1937 pernah menulis upacara-upacara adat di wilayah Baturraden seperti upacara tanam padi di Ketenger, upacara adat di Kemutug dan Sumber Pitu (Pancuran Pitu) dengan sangat detail. Van Dapperen tergila-gila dengan Baturraden dan akhirnya menikahi perempuan pribumi Rr. Sudarminah dan tinggal di Baturraden hingga akhir hayatnya. Van Dapperen di kebumikan di kerhof Purwokerto dan terawat sampai sekarang, bahkan anak keturunannya banyak yang tinggal di Indonesia. 



Eksploitasi
Sejak masa Hindia Belanda kaki gunung Slamet yang subur di wilayah Banyumas dan Purbalingga terdapat beberapa perkebunan (Onderneming) yang terkenal yaitu onderneming Pekajen (atas desa Candiwulan Purbalingga), onderneming Tegalsari (Kemutug Baturraden) dan onderneming Menggala (milik pengusaha Kwee Lie Keng Purbalingga).


Peta 
Lokawisata Baturraden
Lokawisata Baturraden yang berada di kaki gunung Slamet dan menjadi salah satu tempat wisata andalan kabupaten Banyumas saat ini ternyata hanya meneruskan saja dari upaya pemerintah Hindia Belanda dalam membuat tempat wisata. Pemandangan indah air terjun Baturraden merupakan pemandangan alami yang masih bisa kita nikmati hingga sekarang. Pembangunan lokawisata Baturraden sudah di lakukan sejak tahun 1914 dimana Kho Han Tiong (Letnan Tionghoa Sokaraja) yang juga merupakan pemilik Nv Ko Lie memberikan sumbangan berupa pembangunan sebuah jembatan yang melintas diatas sungai Gumawang (Jembatan Merah) yang pada awalnya merupakan jembatan satu-satunya di lokawisata Baturraden. Namun jembatan Merah ini pada tahun 1984 sudah di rehab menggunakan dana APBD Banyumas, sehingga bentuk asli jembatan sudah tidak terlihat lagi. Prasasti pembangunan jembatan merah masih tetap terpasang disana meski lokasinya sedikit berbeda dan tidak terawat.


Air terjun Batoerraden di aliran sungai gemawang, 
Fotografisch Atelier O. Hisgen & Co. NV
Sumber Tropen Museum

Hotel Batoerraden
Sebuah hotel bernama Hotel Batoe Raden milik warga Belanda di dirikan di kawasan Baturraden, dan pernah menjadi bangunan dengan posisi paling tinggi di sana, hotel ini juga menjadi salah satu rujukan untuk tamu tamu penting pemerintah untuk menginap di Baturraden. Termasuk salah satunya adalah raja Kasunanan Surakarta Pakubuwono 10 pada saat mengunjungi Banyumas (gabungan Banyumas - Purwokerto) yang menginap disini bersama dengan istri, asisten residen Purwokerto dan residen Banyumas pada tahun 1937.


Hotel Batoe Raden


Aliran Sungai
Lereng gunung Slamet sebelah selatan terdapat ribuan mata air yang akhirnya menjadi hulu dari puluhan sungai yang mengalir melewati Banyumas Purbalingga dan Cilacap. Berikut adalah beberapa sungai dan air terjun (Curug) yang dilewatinya yang bermata air di lereng gunung Slamet sebelah selatan yang berhasil di himpun dari Purbalingga hingga Banyumas. 

Noni-noni Belanda berwisata di curug Tebela Sungai Pelus
sumber Tropen Museum

Curug duwur
sumber Tropen Museum

Curug Ceheng
sumber Tropen Museum

  • Kali Bojo
  • Kali Bangbangan
  • Kali Airtilang
  • Kali Soso
  • Kali Tembelang
  • Kali Urip
  • Kali Rejasa 
  • Kali Tembekor
  • Kali Pring 
  • Kali Paingan (Curug Nini)
  • Kali Lembarang (Curug Penganten, Curug Kembar, Curug Duwur, Curug Cingongah)
  • Kali Lutung
  • Kali Longkrong 
  • Kali Siwarak 
  • Kali Kajar 
  • Kali Candiwulan
  • Kali Gemuruh 
  • Kali PonggawaBerta 
  • Kali Berem 
  • Kali Pangkon (Curug Ceheng)
  • Kali Deku 
  • Kali Pelus (CUrug Lawang, Curug telu, Curug Tebela, Curug Carang)
  • Kali Lirip 
  • Kali Belot (Curug Belot)
  • Kali Gemawang 
  • Kali Banjaran (Curug penganten, Curug Jenggala, Curug Bayan, Curug Celiling, Curug Gede)
  • Kali Manggis 
  • Kali Logawa (Curug Lima, CUrug Cidadap)
  • Kali Dadap
  • Kali Harus 
  • Kali Surian 
  • Kali Mengaji (Curug Cipendok)
  • Kali Prukut

PLTA Ketenger
NV Electriciteit Maatschappij Banjoemas (EMB) mendapat ijin pembangunan pembangkit listrik tenaga Air (krachtcentrale) pada 3 November 1927 di Ketenger Baturraden untuk mengaliri listrik kawasan Banyumas. Pembangkit ini mengandalkan aliran sungai Banjaran dan sungai Gumiwang yang berhulu di lereng gunung Slamet.

Lereng gunung Slamet sebagai satu-satunya hutan asli (perawan) di pulau Jawa yang belum pernah di eksploitasi sebelumnya bahkan oleh pemerintah Hindia Belanda, karena mereka sangat mengerti bahwa kota-kota di bawahnya seperti Ajibarang, Purwokerto, Baturraden, Sokaraja, Purbalingga dan Bobotsari sangat tergantung terhadap ketahanan air yang diserap oleh hutan lereng gunung Slamet ini. Semoga artikel ini juga dapat menjadi pertimbangan untuk pembangunan Geo Thermal di lereng gunung Slamet yang dampaknya sudah terasa hingga di wilayah kaki gunung Slamet sebelah Selatan.


Wawancara 
- Tekad Santos
- Pardiono (Pekalongan Bojongsari Purbalingga)
- Indra (Cipaku Mrebet Purbalingga)
- Sudir Rahardjo (pensiunan Polisi sektor Serang)
- Margono Sungkowo (Polisi sektor Mrebet)

Sumber pustaka
- Aardrijkskunde Deel 1
- Über einige von F. C, Drescher auf Java gesammelte Calandriden (Col. Curcul.), mit biologischen Angaben
ekliptika.wordpress.com
- Geni.com
- id.wikipedia.org

Picture
- Tropen Museum
Universiteit Leiden
- Billy Kamajaya
- Doc arsip BHHC
- Doc pribadi penulis

Tulisan masih dalam pengembangan
kritik saran penulis nantikan
jatmikow@banjoemas.com

Tidak disarankan copy dan upload lagi di web/blog/kaskus/medsos

Thursday, November 3, 2016

Temu Komunitas Sejarah se Indonesia 2016

Temu Komunitas Sejarah se- Indonesia 2016
Yogyakarta - Borobudur (Magelang)
bersama Borobudur Youth Forum 2016 dan Komunitas Night at the Museum
27 - 31 Oktober 2016


Dengan tema "Berkolaborasi Mencegah Lupa" kegiatan yang di selenggarakan oleh komunitas Night at the Museum ini adalah sebuah kolaborasi antara komunitas pecinta sejarah di daerah-daerah di seluruh Indonesia yang  untuk gerakan mencegah masyarakat dari lupa akan sejarah. Kegiatan ini juga menegaskan posisi komunitas sejarah sebagai garda terdepan dalam mengawal pengetahuan sejarah dan pelestarian warisan budaya di masyarakat. Dalam kegiatan ini peserta dalam hal ini pegiat sejarah yang tergabung dalam komunitas untuk menghasilkan produk-produk tulisan sejarah yang dapat berkontribusi besar bagi pengembangan kesejarahan lokal sebagai pendukung sejarah Nasional dan pelestarian warisan budaya.


 Peserta berfoto bersama di pelataran Hotel Sentong Asri Mbudur


Kegiatan yang di laksanakan di Balai Konservasi Borobudur (BKB) ini juga mempertemukan Komunitas-komunitas Sejarah dengan Borobudur Youth Forum 2016 (BYF2016) yang digagas oleh Balai Konservasi Borobudur dalam rangka melibatkan generasi muda sebagai upaya pelestarian Candi Borobudur. BYF 2016 merupakan agenda tahunan setelah sukses diadakannya BYF 2015 pada Juni tahun Lalu. 

Agenda kegiatan yang juga bertepatan dengan peringatan 25 tahun Candi Borobudur sebagai warisan dunia dan 88 tahun Sumpah Pemuda (hari Sumpah Pemuda) ini adalah pemaparan materi oleh  Kepala BKB Bapak Marsis Sutopo tentang kebijakan pemerintah dalam pelestarian cagar budaya, Bapak Hari Setyawan (pelestarian Candi Borobudur dan statusnya sebagai warisan dunia), Mas Elanto Wijoyono (optimalisasi pemanfaatan sumberdaya sejarah dan budaya untuk komunitas), serta Mas Gary Youidan Herlambang yang menyampaikan promosi melalui website maupun medsos.


 Pembukaan acara di Balai Pelestarian Borobudur

 Ibu Isni Wahyuningsih, Erwin Djunaedi, Bapak Marsis Sutopo, Mas Elanto Wijoyono, Mas Gary Youidan Herlambang Bapak Hari Setyawan


Mas Elanto sedang berperan sebagai sutradara 

Peserta kegiatan berfoto di aula Balai Kosnserfasi Borobudur

Sharing komunitas sebagai ajang saling berbagi informasi antar komunitas dilaksanakan pada Jumat Malam dan Sabtu Malam. Semua komunitas yang hadir memaparkan profil dan kegiatan kominitasnya secara bergantian dan membuka sesi tanya jawab. Kegiatan ini juga menjadi wawasan tersendiri untuk peserta BYF2016 (non komunitas). Karena pengalaman-pengalaman peserta Komunitas yang dipaparkan oleh setiap komunitas adalah pengalaman nyata yang terjadi di setiap daerah yang belum tentu terjadi di daerah lainnya. 

 Sharing komunitas yang di gelar di pendopo Pondok Tingal


 Jatmiko Wicaksono perwakilan BHHC sedang memaparkan profil dan kegiatan BHHC 


Jatmiko Wicaksono perwakilan BHHC sedang menjawab pertanyaan peserta


Erwin Djunaedi, Jatmiko W (BHHC), Abel (Kampung Salatiga)


 Erwin Djunaedi, Saiful Iskandar (Sahabat Museum Banten), JENANK, Arya (RCC), Lengkong Sanggar (Kopikola)


Erwin Djunaedi, Supangat (Museum 13), 


Erwin Djunaedi, Rosalia (Madya), Andika (Wonosobo Heritage), Edwin Daru (BKMS)


Erwin Djunaedi, Putu Anggita (Ikatan Duta Museum YK), Andre (Tjimahi Heritage)

Peserta kegiatan pada hari ke-2 diajak untuk merancang poster-poster atau media propaganda pelestarian Candi Borobudur yang nantinya digunakan oleh peserta kegiatan untuk mengkampanyekan langsung kepada pengunjung Candi Borobudur. Kegiatan ini secara tidak langsung mengajak peserta untuk berfikir bagaimana mengkomunikasikan bentuk bentuk pesestarian dan teks yang di gunakan. Sepuluh media propaganda mengenai pelestarian akhirnya bisa diselesaikan oeleh sepuluh kelompok yang di bentuk.



Pengarahan peserta oleh mbak Samantha


 Pembuatan materi propaganda 


Kelompok 9 dan mbak Samantha (@malamuseum)


Sesuai agenda yang telah di susun sebelumnya, peserta gegiatan juga menyusun sebuah deklarasi yang berjumlah tujuh poin ungkapan hati Pemuda Pelestari Cagar Budaya Indonesia atau Sapta Sidhikara. Yang kemudia di deklarasikan di pelataran Candi borobudur tepat jam 12 siang di depan pewarta Nasional dan Lokal. Deklarasi Sapta Sidhikara kemudian diikuti dengan aksi kampanye pelestarian Bangunan Cagar Budaya candi Borobudur dan bersih-bersih candi Borobudur yang di arahkan oleh Koordinator Pokja Pelayanan Masyarakat, Balai Konservasi Borobudur Ibu Isni Wahyuningsih di titik yang sudah di siapkan oleh pihak BKB. 


 Deklarasi Sapta Sidhikara oleh Pemuda Pelestari Cagar Budaya Indonesia
(Foto oleh metrojateng.com)

 Kampanye pelestarian kepada pengunjung Candi Borobudur

Bersih-bersih candi Borobudur


Di hari yang sama peserta juga secara bergilir mengunjungi Museum Konservasi Borobudur dan penonton filem konservasi Borobudur di studio mini.



Peserta berada di Museum konservasi Borobudur

Peserta berada di dalam Museum konservasi Borobudur

Peserta berfoto bersama di sela-sela kegiatan

Kegiatan ini juga masih berlangsung hingga 1 November 2016 namun penulis harus meninggalkan acara lebih awal karena adanya kegiatan lain di luar gegiatan ini. Saya atas nama Banjoemas History Heritage Community mengucapkan banyak terimakasih kepada penyelenggara Night at the Museum, Balai Konservasi Borobudur, Hotel Senthong Asri, Pondok Tingal dan para donatur untuk keberangkatan penulis.